• svg
  • svg
  • svg
  • svg
  • svg
  • svg
  • svg
  • svg
thumb

Head Office in Indonesia

Kawasan Industri & Gudang Taman Tekno BSD Blok G1 No. 10. Sektor XI Bumi Serpong Damai Sektor XI Tangerang Selatan, Banten, Indonesia 15314

Contact Us

Looking for a quality and best for your next project?

* Please Fill Required Fields *
img

Call Us

+62 815 7104 409 or +62 815 1684 783

Working Hours

We are happy to meet you during our working hours. Please make an appointment.

  • Monday 7.30 AM - 6 PM
  • Tuesday 7.30 AM - 6 PM
  • Wednesday 7.30 AM - 6 PM
  • Thursday 7.30 AM - 6 PM
  • Friday 7.30 AM - 6 PM
  • SaturdayClosed
  • SundayClosed
  • svg
  • svg
  • svg
  • svg
thumb

Head Office in Indonesia

Kawasan Industri & Gudang Taman Tekno BSD Blok G1 No. 10. Sektor XI Bumi Serpong Damai Sektor XI Tangerang Selatan, Banten, Indonesia 15314

Contact Us

Looking for a quality and best for your next project?

* Please Fill Required Fields *
img

Call Us

+62 815 7104 409 or +62 815 1684 783

Working Hours

We are happy to meet you during our working hours. Please make an appointment.

  • Monday 7.30 AM - 6 PM
  • Tuesday 7.30 AM - 6 PM
  • Wednesday 7.30 AM - 6 PM
  • Thursday 7.30 AM - 6 PM
  • Friday 7.30 AM - 6 PM
  • SaturdayClosed
  • SundayClosed

Proses Pertambangan Batubara

By adminmsi In Uncategorized

15

Feb
2019

Pertambangan batubara adalah sebuah proses yang terdiri dari beberapa tahapan. Masing-masing tahapan, harus dilalui sebagai bagian yang tidak bisa dipisah dari lainnya.

Pertambangan itu sendiri, pada dasarnya adalah mengeksplorasi endapan karbo yang terdapat di dalam bumi. Termasuk di dalamnya adalah bitumen padat, gambut, dan batuan aspal.

Sedangkan Pertambangan Mineral adalah pertambangan kumpulan mineral yang berupa bijih atau batuan, di luar panas bumi, minyak dan gas bumi, serta air tanah.

Proses kegiatan pencarian sampai dengan pemanfaatan batubara, dibagi dalam tujuh tahapan, yaitu:

1. Penyelidikan umum

Penyelidikan umum adalah tahapan kegiatan pertambangan untuk mengetahui kondisi geologi regional dan indikasi adanya mineralisasi. Penyelidikan umum merupakan tahapan awal untuk mengetahui adanya bahan galian batubara suatu daerah tertentu.

2. Eksplorasi

Ini adalah tahapan kegiatan usaha pertambangan untuk memperoleh informasi secara terperinci dan teliti tentang lokasi, bentuk, dimensi, sebaran, kualitas dan sumber daya terukur dari bahan galian, serta informasi mengenai lingkungan sosial dan lingkungan hidup.

Dalam penyelidikan umum dan ekplorasi, dapat pula dilakukan beberapa tahap kegiatann, diantaranya:

a. Melaksanakan kegiatan sesuai dengan tahapan dan metode yang benar;
b. Memanfaatkan seoptimal mungkin informasi yang telah tersedia;
c. Mengoptimalkan pengambilan dan penggunaan data lapangan untuk keperluan eksplorasi, maupun persiapan pertambangan (geoteknik, geohidrologi dan informasi air asam tambang);
d. Perhitungan nilai cadangan bahan galian dengan memperhatikan seluruh nilai mineral dan ikutan yang mugkin juga akan tertambang.

3. Studi Kelayakan

Studi kelayakan adalah tahapan kegiatan usaha pertambangan untuk memperoleh informasi secara rinci seluruh aspek yang berkiatan untuk menetukan kelayakan ekonomis dan teknis usaha pertambangan, termasuk analisis mengenai dampak lingkungan serta perencanaan pascatambang.

Tahapan ini untuk memperhitungkan nilai-nilai ekonominya dengan mempertimpakan aspek-aspek teknis pertambangan lingkungan, K-3, nilai tambah, konservasi bahan galian. Untuk aspek pengembangan wilayah dan masyarakat serta perencanaan awal penutupan pasca tambang. Intinya studi untuk menyakinkan bahwa usaha pertambangan batubara akan layak buat

4. Konstruksi

Kontruksi adalah kegiatan usaha pertambangan untuk melakukan pembangunan seluruh fasilitas operasi produksi. Termasuk di dalamnya adalah pengendalian dampak lingkungan. dalam tahapan ini kegiatan meliputi penyedian/penyiapan sarana dan prasarana dalam permulaan pertambangan batubara.

Tahapan yang dapat dilakukan adalah:

a. Pembebasan lahan;
b. Kontruksi jalan tambang, pelabuhan, kantor, gedung, bengkel, base camp, areal pengelolaan, stocyard, initial dumping area, saluran irigasi, settling pond, dan pengupasan lapisan penutup;
c. Pengadaan dan pemasangan peralatan komunikasi, penambangan, pengelolaaan, pengangkutan, lingkungan dan K3; dan
d. Pengadaan tenaga kerja, baik untuk kegiatan kontruksi maupun untuk kegiatan produksi nantinya.

5. Eksploitasi/produksi;

Eksploitasi/produksi dalam hal ini, adalah tahapan untuk mulai operasi terhadap bahan batubara. Untuk operasi produksi, tahapan yang dilakukan meliputi konstruksi, penambangan, pengelolaan, pemurnian, dan termasuk pengangkutan dan penjualan, serta sarana pengendalian dampak lingkungan sesuai dengan hasil studi kelayakan.

6. Penutupan tambang;

Ini adalah tahapan terakhir, yaitu penutupan tambang dan pasca tambang. Kegiatan pascatambang adalah kegiatan terencana, sistematis, dan berlanjut setelah akhir sebagian atau seluruh kegiatan usaha pertambangan untuk memulihkan fungsi lingkungan alam dan fungsi sosial menurut kondisi lokal di seluruh wilayah penambangan.

7. Pasca Tambang

Kegiatan ini disebut juga reklamasi, yaitu kegiatan yang dilakukan sepanjang tahapan usaha pertambangan untuk menata, memulihkan dan memperbaiki kualitas lingkungan dan ekosistem agar dapat berfungsi sesuai dengan peruntukannya.

(dari berbagai sumber)

Leave a reply